Sunday, June 19, 2011

KIMONO: Pakaian Tradisional Jepang


Kimono (着物) adalah pakaian tradisional Jepang. Kata ini berasal dari dua kata yaitu ki () dari kata kiru (着る) yang berarti pakai atau memakai dan mono () untuk menyebut barang. Terdapat banyak macam dan variasi dari kimono. Penggunaannya pun dapat berbeda-beda tergantung situasi dan kondisi serta status orang yang mengenakan kimono tersebut. Umumnya dewasa ini kimono hanya digunakan pada kesempatan khusus. Penngunaan kimono sebagai pakaian sehari-hari hanya populer hingga tahun 1960-an. Sejak saat itu hingga kini masyarakat Jepang mulai beranjak ke pakaian barat (disebut juga youfoku) yang mulai masuk ke Jepang sejak jaman Meiji.
Dalam artikel kali ini aku mau share macam-macam kimono untuk perempuan serta kapan penggunaannya yang sesuai.

Furisode (振袖) adalah jenis kimono formal yang diperuntukan untuk wanita muda yang belum menikah. Ciri khas kimono jenis ini adalah bukaan pada ketiak yang membentuk kantong tidak berjahit (tamato). Tamato ini dibuat memanjang ke bawah hingga mata kaki. Selain itu, ciri khas lainnya adalah warnanya yang umumnya cerah atau warna pastel dengan motif bunga, tanaman, keindahan musim, hewan atau burung. Furisode adalah pakaian paling formal untuk wanita yang belum menikah. Karena itu, biasanya hanya digunakan untuk menghadiri acara resmi seperti pesta pernikahan, omiai dan upacara resmi lainnya seperti saijin shiki, wisuda atau upacara setelah wisuda (shaokai). Furisode juga merupakan pakaian yang digunakan sebagai baju pengantin wanita. Penggunaan firisode sebagai baju pengantin dipadukan dengan sebuah mantel yang disebut uchikake. Pakaian pengantin ini (furisode+uchikake) disebut hanayome ishō. Furisode untuk pakaian pengantin agak berbeda dari furisode biasa dari warnanya yang lebih cerah dan motif yang digunakan umumnya dipercaya mendatangkan keberuntungan seperti motif burung jejang. Shiromuku adalah sebutan untuk baju pengantin wanita tradisional berupa furisode berwarna putih bersih dengan motif tenunan yang juga berwarna putih.

Shiromoku

Berdasarkan lebar lengan, furisode terdiri dari tiga jenis: ōburisode (furisode besar, lebar lengan sekitar 114 cm), chūburisode (furisode sedang, lebar lengan dari 90 cm hingga sekitar 102 cm), dan koburisode (furisode kecil, lebar lengan dari 70 cm hingga sekitar 80 cm)


Furisode


Tamesode (貯め袖) adalah kimono paling formal yang digunakan oleh wanita yang sudah menikah. Berdasarkan warna kain, tamesode dibedakan atas kurotamesode (tamesode hitam) dan irotamesode (tamesode berwarna).
Kurotamesode hanya dikenakan sebagai pakaian formal ke pesta pernikahan sanak keluarga, pesta-pesta, serta upacara yang sangat resmi. Bahan untuk kurotomesode adalah kain krep hitam tanpa motif tenun. Corak pertanda keberuntungan seperti burung jejang atau seruni berada pada bagian bawah kimono. Posisi corak kain disesuaikan dengan usia pemakai, semakin berumur pemakainya, corak kain makin diletakkan di bawah. Lambang keluarga berjumlah lima buah: satu di punggung, sepasang di belakang lengan, dan sepasang di dada bagian atas.
Irotamesode juga dibuat dari kain krep berwarna, bisa dengan motof tenun atau tanpa motif tenun. Lambang keluarga umumnya berada di tiga tempat yaitu di punggung dan dikedua lengan bagian belakang atau cukup dengan satu lambang keluarga di punggung. Umumnya irotamesode digunakan untuk menghadiri pesta pernikahan sanak saudara, pesta dan upacara resmi. Untuk pesta atau acara pernikahan di Istana juga harus memakai irotamesode, karena kurotamesode yang berwarna hitam identik dengan warna duka. Irotamesode juga dapat digunakan oleh wanita yang belum menikah tapi sudah berumur dan tidak ingin memakai homongi.



Kurotamesode



Irotamesode


Homongi (訪問着) adalah kimono formal yang dapat digunakan baik oleh wanita yang sudah menikah atau belum menikah. Tingkat formalitasnya satu tingkat dibawah irotamesode. Homongi dipakai sewaktu diundang ke pesta pernikahan yang bukan diadakan sanak keluarga, upacara minum teh, merayakan tahun baru, dan pesta-pesta. Sewaktu membeli kimono, pemakai bisa memesan lebar lengan kimono sesuai keinginan. Wanita yang belum menikah memakai homongi dengan bagian lengan yang lebih lebar.Ciri khas homongi disebut eba (絵羽) yakni corak kain yang saling tepat bertemu di perpotongan kain (bagian jahitan kimono).


Homongi


Tsukesage (着け下げ) adalah kimono semiformal untuk wanita yang sudah atau belum menikah. Menurut tingkatan formalitas, kedudukan tsukesage hanya setingkat dibawah homongi. Kimono jenis ini tidak memiliki lambang keluarga. Tsukesage dikenakan untuk menghadiri upacara minum teh yang tidak begitu resmi, pesta pernikahan, pesta resmi, atau merayakan tahun baru.

Tsukesage

Komon (顧問) adalah kimono santai untuk wanita yang sudah atau belum menikah. Ciri khas kimono jenis ini adalah motif sederhana dan berukuran kecil-kecil yang berulang. Komon dikenakan untuk menghadiri pestareuni, makan malam, bertemu dengan teman-teman, atau menonton pertunjukan di gedung.



Komon

Tsumugi () adalah kimono santai untuk dikenakan sehari-hari di rumah oleh wanita yang sudah atau belum menikah. Walaupun demikian, kimono jenis ini boleh dikenakan untuk keluar rumah seperti ketika berbelanja dan berjalan-jalan. Bahan yang dipakai adalah kain hasil tenunan sederhana dari benang katun atau benang sutra kelas rendah yang tebal dan kasar. Kimono jenis ini tahan lama, dan dulunya dikenakan untuk bekerja di ladang.

Tsumugi

Meskipun ada banyak jenis kimono dan penggunaannya pun bermacam-macam, tapi dewasa ini sangat jarang orang Jepang yang memiliki kimono. Hal ini dikarenakan harga kimono yang sangat mahal. Disamping itu, pembuatannya pun juga khusus sesuai dengan ukuran tubuh pemakain. Karena itu, kimono tidak pernah dibuat dan dijual dalam jumlah masal melainkan harus dipesan terlebih dahulu. Biasanya yang dijual masal dan tersedia dalam berbagai ukuran dipasaran adalah yukata. Meski yukata masih dimasukkan dalam kategori kimono, tetapi kimono dan yukata memiliki perbedaan baik dari segi bahan, corak dan harga. Untuk lebih jelasnya tunggu diartikelku berikutnya tentang yukata yah!!! ^^

No comments:

Post a Comment

Post a Comment